Reli kampanye Marcos-Duterte di Antique pindah ke Maret setelah reaksi publik

  • Whatsapp

Reli kampanye untuk Bongbong Marcos dan Sara Duterte di provinsi Antique telah dipindahkan ke Maret, menyusul reaksi publik.

Serangan mendadak Marcos-Duterte dijadwalkan akan diadakan di Evelio B. Javier Freedom Park di San Jose, Antique pada 24 Februari – tetapi penyelenggara mengatakan bahwa mereka menjadwal ulang rapat umum “untuk memberi jalan bagi program Peringatan Kekuatan Rakyat ke-36.”

Read More

Penduduk antik mengungkapkan rasa jijik mereka di media sosial ketika diumumkan bahwa rapat umum Marcos-Duterte akan diadakan sehari sebelum peringatan Kekuatan Rakyat di tempat yang sama di mana mendiang gubernur Evelio Javier ditembak mati pada 1986.

Javier menjabat sebagai direktur kampanye Cory Aquino dalam pemilihan presiden 1986 melawan ayah Bongbong, Presiden Ferdinand Marcos.

Gubernur Antik dibunuh oleh orang-orang bersenjata berat pada 11 Februari di tahun yang sama, dengan 24 luka tembak.

Pemilihan cepat 1986 adalah salah satu peristiwa penting yang menyebabkan Revolusi Kekuatan Rakyat yang bersejarah ketika orang Filipina berusaha mengusir Marcos dari Malacañang.

Javier dianggap sebagai pahlawan utama di Antique, dengan taman dan bandara provinsi dinamai menurut namanya.

Putra mendiang gubernur, Gideon Javier, menulis di media sosial bahwa dia berharap Antiqueños “menikmati sedikit berita” bahwa Marcos tidak lagi muncul di lokasi kematian ayahnya.

“Saya harap Anda telah mendengar berita bahwa putra diktator tidak akan lagi berbicara di tanah suci tempat ayah saya meninggal untuk membebaskan kami dari keluarganya. Saya harap ini memberi Anda akhir pekan yang tenang.”

BACA JUGA:  Great Barrier Reef Mengalami Pemutihan Karang yang Luas

“Lima hari setelah mereka membunuh ayah saya, Imelda Marcos mengambil satu juta peso tunai dari kamarnya dan memberikannya kepada si pembunuh. Mereka menemukan buku besar di Malacanang setelah Revolusi EDSA,” tulisnya.

Los Angeles Times memperoleh buku besar dari Ferdinand dan Imelda Marcos pada tahun 1990 yang menunjukkan bahwa mereka telah membayar 1 juta peso kepada Arturo Pacificador, lawan Javier dan kroni Marcos, lima hari setelah yang terakhir terbunuh.

“Kita perlu mengembalikan perjuangan untuk melestarikan demokrasi kita segera,” tambahnya.

BACA: Jadi, apa yang buruk dari darurat militer?

Bongbong Marcos melewatkan debat CNN, mengonfirmasi kehadirannya dalam debat dengan jaringan milik Quiboloy

Related posts