Menyelaraskan konsep ekonomi biru Indonesia dengan visi G20

  • Whatsapp

Jakarta (ANTARA) – Konsep ekonomi biru saat ini menjadi salah satu pedoman utama Kementerian Kelautan dan Perikanan, dan dipandang sejalan dengan Presidensi G20 Indonesia pada 2022.

Konsep ekonomi biru sendiri berupaya untuk mewujudkan keseimbangan antara dua aspek ekosistem laut: ekologi dan ekonomi.

Read More

Dengan kata lain, ekonomi biru tidak hanya melihat potensi laut sebagai komoditas ekonomi tetapi juga sangat menekankan vitalitas menjaga kelestarian lingkungan dalam ekosistem laut.

Mengingat perairan merupakan 71 persen dari permukaan bumi, dan 62 persen wilayah Indonesia juga ditutupi oleh perairan, Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono menekankan bahwa kesehatan ekologi akan menjadi yang terdepan dalam pembangunan. sektor kelautan dan perikanan nasional.

Kejelasannya tentang ekologi bermula dari keyakinan bahwa jika kesehatan ekosistem laut dapat terjaga dengan baik, maka target ekonomi yang berkelanjutan dapat terwujud.

Sebaliknya, jika Indonesia hanya fokus pada kemajuan ekonominya, tetapi ekologinya tidak terjaga, maka situasi ekonomi di masa depan juga dapat menghadapi masalah. Misalnya, pemanfaatan sumber daya perikanan secara sembarangan akan menyebabkan pertumbuhan ekonomi kurang optimal dan tidak berkembang lebih lanjut karena semakin menipisnya sumber daya perikanan.

Trenggono juga meyakini konsep ekonomi biru akan mampu membuka peluang investasi dan lapangan kerja serta mendongkrak perekonomian nasional, karena distribusi perikanan cenderung meluas ke wilayah timur Indonesia.

Dengan demikian, potensi komoditas perikanan yang berkembang di kawasan timur Indonesia dapat meningkatkan taraf hidup masyarakat di sana.

Karena tiga perempat wilayah Indonesia adalah laut, dan saat ini menjadi tuan rumah Presidensi G20, maka penting untuk dicatat bahwa kebijakan yang dikeluarkan dalam G20 dapat sangat mempengaruhi lautan di bumi.

BACA JUGA:  Kebiasaan tidak sehat selama remaja dapat memengaruhi kualitas sperma: BKKBN

Selain itu, Indonesia dapat meningkatkan komoditas hasil kelautan dan perikanan, karena G20 menawarkan beberapa peluang. G20 merupakan forum global yang melibatkan 19 negara dan Uni Eropa, yang menyumbang 80 persen produk domestik bruto (PDB) dunia dan 75 persen ekspor dunia serta menyumbang 60 persen penduduk dunia.

Sementara itu, menurut situs www.g20-insights.org, G20 merupakan platform untuk menginisiasi tata kelola kelautan dan memastikan terselenggaranya dialog, strategi, dan kerja sama kelautan untuk menarik investasi dan pertumbuhan di bidang kelautan dan kelautan agar berkelanjutan dan berkelanjutan. membuka potensi penuh mereka.

Apalagi laut merupakan ekosistem yang kaya akan keanekaragaman hayati dan penyedia pangan, material, energi, dan lain-lain.

Namun, sangat disayangkan beberapa kegiatan di sektor kelautan masih dinilai tidak berkelanjutan. Untuk itu, permasalahan dan tantangan juga harus dihadapi dan diatasi melalui hasil pertemuan global, termasuk G20.

Dalam pernyataannya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah menyatakan bahwa kepresidenan G20 Indonesia akan mengangkat pentingnya ekonomi biru, karbon biru, dan juga penanganan sampah laut.

Presiden menegaskan, Indonesia siap bermitra dengan semua pihak untuk mewujudkan ekosistem laut yang berkelanjutan. Jokowi menjelaskan, di tingkat domestik, Indonesia telah melakukan berbagai terobosan untuk mengelola lingkungan laut secara terbarukan.

Beberapa langkah terobosan tersebut adalah kebijakan penangkapan ikan yang terukur dan berbasis kuota yang didukung oleh sistem pengawasan teknologi, pengembangan desa budidaya perikanan yang berbasis kearifan lokal untuk pengentasan kemiskinan, dan pelestarian komoditas laut yang bernilai ekonomi tinggi.

Berita terkait: BRIN mendukung pemanfaatan keanekaragaman hayati untuk ekonomi hijau dan biru di G20
Berita terkait: Indonesia akan membahas ekonomi biru, karbon biru selama kepresidenan G20

Kesehatan laut

BACA JUGA:  Konvoi Pengemudi Truk Lawan Amanat COVID-19 Mulai Pindah ke DC

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menyatakan bahwa Presidensi G20 Indonesia pada tahun 2022 akan fokus pada masalah kesehatan laut.

Untuk mewujudkan tujuan itu, Pandjaitan menegaskan pihaknya siap menggalang komitmen global untuk melaksanakan pemulihan kesehatan laut, yang dianggap penting untuk mengatasi salah satu dari beberapa masalah yang muncul dari krisis iklim.

Menteri Pandjaitan juga menyoroti bahwa pemerintah Indonesia telah menetapkan daerah khusus, seperti zona tangkapan ikan, yang menerapkan kebijakan kuota penangkapan ikan. Dia mencatat bahwa kebijakan tersebut bertujuan untuk melestarikan spesies ikan di kawasan itu.

Oleh karena itu, Presidensi G20 Indonesia dinilai telah secara jelas mengedepankan peran lautan dalam mitigasi perubahan iklim. Pandjaitan juga menegaskan kembali komitmen Indonesia Nationally Determined Contribution (NDC) terhadap perubahan iklim.

Sebagai bagian dari fokus upaya mitigasi dampak perubahan iklim, pemerintah akan merehabilitasi 600 ribu hektar hutan mangrove yang ditargetkan selesai pada 2024.

Lebih lanjut, salah satu segmen G20, Environment and Climate Sustainability Working Group (ECSWG) yang membahas isu-isu lingkungan, menyatakan bahwa Kepresidenan Indonesia memprioritaskan pemulihan berkelanjutan, aksi berbasis darat dan laut, dan mobilisasi sumber daya, untuk mendukung perlindungan lingkungan dan meningkatkan tujuan mitigasi dan adaptasi perubahan iklim.

Ada beberapa isu turunan: keanekaragaman hayati dalam Kerangka Keanekaragaman Hayati Global Pasca 2020; pemulihan lingkungan dari dampak degradasi lahan dan deforestasi; perlindungan ekosistem laut dalam IUU Fishing, Marine Protected Area di Antartika, dan Osaka Blue Ocean Vision; sampah laut; efisiensi dalam pemanfaatan sumber daya dan ekonomi sirkular; pendanaan berkelanjutan untuk mencakup isu-isu lingkungan yang lebih luas; dan Dialog Air G20.

Sementara itu, Pj Ketua Umum Asosiasi Nelayan Tradisional Indonesia (KNTI), Dani Setiawan, juga menekankan pentingnya menyoroti kekuatan kelautan di beberapa sektor, terutama saat Indonesia menjadi tuan rumah G20.

BACA JUGA:  Kemenkes dukung kolaborasi wujudkan ekosistem metaverse

Menurut Setiawan, Kepresidenan G20 Indonesia harus digunakan untuk menawarkan kesepahaman atau kesepakatan dalam menerapkan kebijakan yang terukur untuk kemudahan produk perikanan dan kelautan Indonesia masuk ke negara lain, terutama di antara anggota G20.

Dengan demikian, kerjasama multiregional akan didorong untuk mendukung pengelolaan sumber daya perikanan dan kelautan yang diharapkan dapat saling menguntungkan dan berkelanjutan. Sehingga membuat konsep ekonomi biru pemerintah Indonesia dan visi G20 menjadi harmonis.

Berita terkait: Indonesia berjanji untuk melestarikan 32,5 juta hektar wilayah laut
Berita terkait: Pendekatan berbasis risiko digunakan untuk mendorong pengembangan budidaya perikanan

Related posts